Tukang Fikir-canva-logo

HOME > Single Post

6 Perkataan Yang Boleh Digunakan Untuk Membuatkan Pelanggan Gembira

top donate

wanted to became top donate ? TF

Ungkapan yang berulang secara konsisten dapat digunakan untuk menarik minat dan menambat hati pelanggan. Hal ini juga dapat meningkatkan keyakinan pelanggan secara tidak langsung dan memberikan nilai tambah kepada layanan pelanggan yang lebih baik hanya dengan menggunakan kalimat yang baik untuk disampaikan kepada pelanggan, meskipun hanya melalui pesan. Dengan menyediakan layanan dukungan dan pelanggan yang baik, hal ini berarti kita dapat mengetahui feedback yang diterima dan apa yang diinginkan pelanggan. Namun, berkomunikasi dengan pelanggan bukanlah hal yang mudah. Tetap sulit membuat pelanggan tetap membeli dan menjaga merek kita tetap dikenal. Mari kita lihat beberapa kalimat yang dapat digunakan untuk meningkatkan kualitas komunikasi dengan pelanggan. 1. “Saya Senang Dapat Membantu” Tidak semua pelanggan akan memberi tahu kita jika mereka tidak puas dengan layanan kita. Hanya sedikit yang memberikan umpan balik, dan yang lain mungkin hanya beralih ke merek lain. Untuk mengatasi masalah ini, coba pikirkan cara untuk mengakhiri percakapan dengan nada yang lembut dan menyenangkan hati pelanggan. Mengakhiri percakapan tanpa kalimat penutup yang baik berisiko tinggi bagi pelanggan karena tidak ada pertanyaan tentang isu-isu lanjutan. Isu-isu ini seharusnya kita dengarkan untuk menunjukkan ketulusan kita dalam menangani masalah pelanggan. Itulah mengapa kalimat yang umumnya digunakan oleh 99% perusahaan besar di luar sana adalah “Beritahu saya jika ada yang bisa saya bantu. Saya senang dapat membantu.” Jangan mengakhiri percakapan seolah-olah kita ingin segera mengakhiri percakapan agar pelanggan segera keluar dari toko kita. 2. “Saya Memahami Perasaan Anda” Kalimat ini digunakan untuk memahami perasaan pelanggan yang kecewa dengan layanan yang diberikan. Ini akan memiliki dampak yang mendalam pada perasaan pelanggan jika disampaikan dengan pesan yang tepat. Penting bagi kita untuk memahami perasaan pelanggan yang kecewa. Karena pada saat ini, penjelasan dengan fakta tidak relevan karena kekecewaan pelanggan datang dengan emosi. Jadi, untuk memperbaiki emosi pelanggan, kita harus menggunakan emosi juga. Yang perlu dihindari adalah membuat emosi pelanggan menjadi lebih buruk, tetapi mengubah emosi pelanggan dari negatif menjadi lebih positif. 3. “Sejauh Mana Saya Bisa Membantu” Akan ada saat di mana kita harus mengatakan “tidak” kepada pelanggan dan ada permintaan yang tidak dapat kita penuhi dengan baik. Bayangkan dengan menjawab “tidak” kepada pelanggan, itu mungkin akan menyakitkan emosi mereka. Tetapkan pendirian dan tetap tenang. Selalu berikan yang terbaik kepada mereka agar mereka tahu bahwa kita tetap ingin membantu mereka. Tidak baik mengatakan “kami tidak dapat melakukannya”, tetapi setidaknya menolak permintaan dengan baik. Meskipun permintaan pelanggan harus dipenuhi, mungkin ada permintaan yang dapat merugikan atau melanggar kebijakan perusahaan yang dapat membebani staf dan perusahaan dengan permintaan tersebut. Yang perlu dihindari dalam situasi ini adalah terlalu jujur dengan pelanggan, misalnya dengan mengatakan “Sejujurnya, kami sendiri tidak yakin apakah itu dapat dilakukan atau tidak”, tetapi mungkin bisa digantikan dengan “Mohon maaf, permintaan Anda di luar kebijakan perusahaan kami”. 4. “Pertanyaan yang Bagus. Saya Akan Mencoba Mencari Jawabannya untuk Anda” Tidak tahu jawaban untuk suatu pertanyaan adalah situasi yang sulit bagi siapa pun, terutama jika Anda masih baru. Kesalahan terbesar adalah dengan jujur ​​dan menempatkan diri sendiri dalam situasi tersebut. “Mohon maaf, saya masih baru!” atau “Maaf, saya belum pernah ditanyakan seperti ini sebelumnya!” Sebaliknya, fokuslah pada apa yang dapat dilakukan untuk mencari jawabannya, “Pertanyaan yang bagus. Berikan saya waktu untuk memeriksa dokumen kami lagi untuk menjawab pertanyaan Anda tadi”. Pelanggan yang tidak dapat memberi waktu untuk menemukan jawaban tersebut adalah pelanggan yang mungkin selalu tidak puas dengan apa yang akan diberikan di masa depan. Sebaliknya, fokuslah pada masalah yang dapat diperbaiki saja. Harus ada prinsip untuk mengalihkan percakapan ke topik lain. Ketika pelanggan dapat beralih dari topik yang dibahas, itu berarti kita telah melakukan tindakan yang bijaksana dan tepat. Jangan pernah katakan “Jika saya ingat nanti, saya akan memberi tahu Anda” atau “Saya rasa jawabannya adalah…”. Jangan hanya menggunakan perasaan. Cukup beri tahu pelanggan bahwa Anda akan membantu mencari jawabannya, itu sudah cukup. 5. “Senang Berurusan dengan Anda” Berapa banyak perusahaan di luar sana yang menggunakan ‘robot’ untuk menjawab email dan layanan pelanggan? Apakah kita lebih nyaman dengan jawaban dari ‘robot’ atau lebih nyaman dengan jawaban yang memiliki sentuhan manusia itu sendiri? Dengan menggunakan nada yang tepat dan ramah, kita akan menambahkan ikatan yang lebih kuat antara kita dan pelanggan. Hal ini akan membuat pelanggan lebih percaya dan nyaman berkomunikasi dengan kita. Kita seharusnya menghindari percakapan yang tiba-tiba terhenti. Karena situasi ini dapat menyebabkan kesalahpahaman yang kita bangun dengan pelanggan terputus di tengah jalan dan apa yang kita coba sampaikan kepada pelanggan mungkin tidak mendapat respons yang baik. 6. “Bolehkah Saya Tahu Apa Masalah Sebenarnya?” Untuk cara membuat pelanggan merasa dekat dan nyaman dengan apa yang kita sampaikan, kita harus memperhatikan ketidakpuasan pelanggan dengan mencari tahu masalah yang mereka alami setelah menggunakan produk atau layanan yang telah kita berikan kepada mereka. Bagaimana jika seseorang menulis di media sosial tentang perusahaan kita dengan menulis “Cara (perusahaan Anda) menangani (masalah X) sangat buruk. Itu sangat tidak masuk akal.” Mungkin ada yang bermaksud jahat, tetapi pasti ada pertanyaan tentang apa yang membuat mereka menulis seperti itu. Penting untuk menangani masalah ini dengan hati-hati karena kita tidak ingin semua yang dibicarakan tentang reputasi kita menyebar dan membuat kita mendapat reputasi buruk. Kita tidak boleh diam jika hal ini terjadi. Karena sebaik apapun produk atau layanan yang kita hasilkan, tetap akan menyebabkan ketidakpuasan pelanggan karena minat dan keinginan setiap pelanggan tidak sama. Jadi, penting untuk memastikan bahwa kita dapat menangani keluhan pelanggan kita dengan menggunakan bahasa yang baik karena bahasa mencerminkan jiwa suatu entitas. Komunikasi yang baik adalah seni, sementara kemampuan untuk menarik minat adalah sains. Baca juga: 9 Hal Negatif yang Harus Dihindari untuk Meningkatkan Bisnis Anda. Jangan lupa untuk menyukai dan mengikuti Facebook Tukang Fikir untuk mengikuti perkembangan terbaru dan juga pengetahuan bisnis acak yang disajikan dengan gaya santai.